Saya Tidak Bisa Menghirup Napas Dalam: Penyebab, Perawatan, Dan Pandangan

Daftar Isi:

Saya Tidak Bisa Menghirup Napas Dalam: Penyebab, Perawatan, Dan Pandangan
Saya Tidak Bisa Menghirup Napas Dalam: Penyebab, Perawatan, Dan Pandangan

Video: Saya Tidak Bisa Menghirup Napas Dalam: Penyebab, Perawatan, Dan Pandangan

Video: Saya Tidak Bisa Menghirup Napas Dalam: Penyebab, Perawatan, Dan Pandangan
Video: 3 Cara Terbaik PERNAFASAN sebagai Penawar Penyakit! | Dr. Noordin Darus 2023, Desember
Anonim

Apa itu dispnea?

Gangguan pada pola pernapasan teratur Anda bisa mengkhawatirkan. Merasa seolah-olah Anda tidak bisa mengambil napas dalam-dalam dikenal dalam komunitas medis sebagai dispnea. Cara lain untuk menggambarkan gejala ini adalah lapar akan udara, sesak napas, dan mengencangkan dada. Dyspnea adalah gejala dari banyak kondisi kesehatan yang berbeda, dan dapat muncul dengan cepat atau berkembang seiring waktu.

Semua kasus dispnea memerlukan kunjungan ke dokter untuk mendiagnosis penyebab yang mendasari dan menentukan pengobatan yang tepat. Dispnea parah yang terjadi dengan cepat dan memengaruhi fungsi Anda secara keseluruhan membutuhkan perhatian medis segera.

Apa yang menyebabkan dispnea?

Dispnea adalah gejala dari berbagai kondisi. Sekitar 85 persen kasus dispnea berhubungan dengan:

  • asma
  • gagal jantung kongestif
  • iskemia miokard, atau berkurangnya aliran darah ke jantung yang biasanya karena penyumbatan yang dapat menyebabkan serangan jantung
  • penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • penyakit paru interstitial
  • radang paru-paru
  • gangguan psikogenik, seperti kecemasan

Banyak kondisi yang berhubungan dengan dispnea berhubungan dengan jantung dan paru-paru. Ini karena organ-organ ini bertanggung jawab untuk sirkulasi oksigen dan menghilangkan karbon dioksida di seluruh tubuh Anda. Kondisi jantung dan paru-paru dapat mengubah proses ini, yang menyebabkan sesak napas.

Ada kondisi jantung dan paru-paru lain yang berhubungan dengan dispnea selain dari yang paling umum yang tercantum di atas.

Kondisi jantung meliputi:

  • angina
  • edema paru (akibat gagal jantung kongestif)
  • penyakit katup akut
  • serangan jantung
  • tamponade jantung
  • tekanan darah rendah

Kondisi paru-paru meliputi:

  • kanker paru-paru
  • hipertensi paru
  • sleep apnea
  • emboli paru
  • anafilaksis
  • paru-paru yang kolaps
  • sindrom kesulitan pernapasan akut
  • bronkiektasis
  • efusi pleura
  • edema paru non-kardiogenik

Dispnea tidak hanya berhubungan dengan jantung dan paru-paru. Kondisi dan faktor lain dapat menyebabkan gejala, seperti:

  • anemia
  • paparan karbon monoksida
  • dataran tinggi
  • suhu sangat rendah atau tinggi
  • kegemukan
  • latihan yang giat

Sama seperti dispnea dapat terjadi karena alasan yang berbeda, timbulnya gejala dapat berbeda.

Anda mungkin tiba-tiba mengalami dispnea. Ini membutuhkan perhatian medis segera. Kondisi yang dapat menyebabkan onset cepat dispnea termasuk asma, kecemasan, atau serangan jantung.

Sebaliknya, Anda mungkin mengalami dispnea kronis. Inilah saat napas pendek bertahan lebih dari sebulan. Anda mungkin mengalami dispnea jangka panjang karena COPD, obesitas, atau kondisi lain.

Apa saja gejala dispnea?

Anda mungkin memiliki beberapa gejala yang menyertai dispnea. Gejala tambahan ini dapat membantu Anda dan dokter mendiagnosis penyebabnya. Jika Anda mengalami batuk, dispnea dapat disebabkan oleh suatu kondisi di paru-paru Anda. Jika Anda merasakan gejalanya sebagai nyeri dada, dokter dapat memeriksa kondisi jantungnya. Dokter Anda mungkin menemukan gejala di luar jantung dan paru-paru yang menyebabkan dispnea juga.

Gejala yang terjadi bersamaan dengan dispnea meliputi:

  • palpitasi jantung
  • penurunan berat badan
  • berderak di paru-paru
  • mengi
  • keringat malam
  • kaki dan pergelangan kaki bengkak
  • bernapas dengan susah payah saat berbaring rata
  • demam tinggi
  • panas dingin
  • batuk
  • sesak napas jangka panjang yang menjadi lebih buruk

Pastikan untuk membuat daftar semua gejala yang Anda alami dengan dispnea sehingga Anda dapat membaginya dengan dokter Anda.

Anda harus segera mendapatkan perhatian medis jika mengalami:

  • napas pendek yang tiba-tiba mengganggu kemampuan Anda untuk berfungsi
  • hilang kesadaran
  • nyeri dada
  • mual

Bagaimana kondisi mendasar yang menyebabkan dispnea didiagnosis?

Dispnea adalah gejala yang dapat mencakup berbagai kondisi kesehatan. Oleh karena itu, penunjukan dokter Anda dapat mencakup ruang lingkup. Secara umum, dokter Anda akan:

Ambil riwayat medis

Ini akan termasuk mendiskusikan informasi seperti:

  • kondisi kesehatan dan gejala Anda saat ini
  • kondisi dan operasi medis kronis dan sebelumnya
  • obat yang Anda gunakan
  • kebiasaan merokok Anda
  • riwayat keluarga Anda
  • operasi terbaru
  • lingkungan kerja Anda

Lakukan pemeriksaan fisik

Ini akan mencakup:

  • mengambil tanda-tanda vital Anda
  • merekam berat Anda saat ini
  • memperhatikan penampilan Anda
  • mengukur aliran puncak dan oksimetri nadi Anda
  • memeriksa paru-paru, pembuluh darah leher, dan jantung Anda

Pemeriksaan fisik dapat mencakup pengukuran dan pengamatan lain berdasarkan temuan dokter Anda.

Lakukan tes

Dokter Anda akan melakukan tes tergantung pada riwayat dan pemeriksaan fisik Anda. Beberapa tes dasar mungkin termasuk:

  • rontgen dada
  • elektrokardiogram
  • spirometri
  • tes darah

Jika tes sebelumnya tidak dapat disimpulkan, Anda mungkin perlu pengujian yang lebih luas, termasuk:

  • tes fungsi paru komprehensif
  • ekokardiografi
  • computed tomography
  • pemindaian ventilasi / perfusi
  • tes stres

Bagaimana pengobatan dispnea?

Dispnea biasanya dapat diobati dengan mengidentifikasi dan mengobati kondisi yang menyebabkannya. Selama waktu yang dibutuhkan dokter untuk mendiagnosis kondisi ini, Anda mungkin menerima intervensi seperti oksigen dan bantuan ventilasi untuk menghidupkan kembali gejala.

Perawatan untuk dispnea mungkin termasuk:

  • menghapus penyumbatan saluran napas
  • menghilangkan lendir
  • mengurangi peradangan saluran napas
  • mengurangi rasa lapar tubuh akan udara

Dokter Anda mungkin akan meresepkan obat untuk meredakan gejala. Ini mungkin termasuk steroid untuk asma, antibiotik untuk pneumonia, atau obat lain yang berkaitan dengan kondisi Anda. Anda mungkin juga membutuhkan oksigen tambahan. Dalam beberapa kasus, intervensi bedah mungkin diperlukan untuk meringankan dispnea.

Ada perawatan tambahan untuk dispnea yang melampaui intervensi medis. Dokter Anda mungkin menyarankan Anda mencoba latihan pernapasan. Ini dapat memperkuat fungsi paru-paru Anda serta membantu Anda memerangi dispnea ketika muncul dalam kehidupan sehari-hari Anda.

Jika Anda mengalami dispnea secara kronis, Anda harus mendiskusikan modifikasi gaya hidup yang dapat meringankannya. Perubahan-perubahan ini dapat mengurangi terjadinya dispnea dan termasuk:

  • Kehilangan berat
  • merawat kondisi medis
  • berhenti merokok
  • menghindari pemicu lingkungan seperti alergen dan udara beracun
  • tinggal di daerah dataran rendah (lebih dari 5.000 kaki)
  • memantau semua peralatan atau obat yang mungkin Anda gunakan

Bawa pulang

Dispnea adalah gejala dari kondisi medis yang mendasari atau hasil dari pemicu lain. Gejala ini harus ditanggapi dengan serius dan memerlukan kunjungan ke dokter.

Prospek dispnea tergantung pada kondisi mendasar yang menyebabkannya.

Direkomendasikan: